Jumat, 09 Desember 2011

TES POTENSI AKADEMIK - TPA OTO BAPPENAS

Pernah denger TPA (Tes Potensi Akademik) ??
Pernah ikutan TPA yang diselenggarakan OTO BAPPENAS ?

SUSAH ??

Yesss!!!
Itu jawaban yang akan saya jawab kalo ditanya seperti itu.

Saya memang pernah ikut ujian TPA yang diselenggarakan UPP TPA OTO BAPPENAS satu kali tanggal 20 November 2011 yang lalu. Itu adalah tes TPA yang pertama kali saya lakukan (itu pun saya tahu gara-gara tes tersebut menjadi salah satu persyaratan dalam mengajukan lamaran pekerjaan di sebuah institusi pemerintah).
Sebelumnya saya memang belum tahu apa itu tes TPA, namun saya mencoba belajar dari buku-buku yang dijual bebas di toko buku. Woow, soalnya rumit dan njlimet banget, apalagi soal matematikanya.. Akhirnya, daripada saya buang-buang waktu untuk hal yang memang saya tidak kuasai (matematika), saya lebih memfokuskan untuk belajar bahasa.

Well, sebenernya dalam TPA itu ada 3 subtes yang diujikan : Bahasa, Matematika, dan Logika. Dalam subtes bahasa, ada berbagai bagian mulai dari sinonim, antonim, analogi kata, sampai wacana. Untuk matematikanya juga terdiri dari bermacam-macam soal. Sedangkan dalam subtes logika, kita disuruh untuk menggunakan penalaran kita terhadap bentuk serta bangun ruang yang diacak-acak.

Jreng jreng jreng..
Tanggal 20 Nov 2011 kemarin, datanglah saya ke Pusdiklat Bappenas di Proklamasi untuk menjalani ujian TPA resmi yang pertama kali (dan entah saya akan mengikuti lagi atau tidak).. 

Bahkan, saat saya menunggu untuk masuk kelas.. Saya diajak ngobrol oleh seorang Bapak (yang ikut tes TPA juga).. Beginilah percakapan kami :

B (Bapak) : Dek, ini tes TPA yang keberapa?
W (Saya) : ini baru pertama kali pak saya ikut TPA.
B: Untuk apa kamu ambil TPA?
W : Untuk persyaratan lamar kerja.
B : Wah, biasanya itu kalo baru pertama kali ikut tes TPA nggak lulus dek, paling cuma dapat 300-400an. Saya saja udah lebih dari 3x belom lulus..
W : *jleb* *langsung terpaku* wah, saya pasrah saja deh pak. Kalo emang nggak lulus yaa belom rejeki dan kemampuan saya..
B : *hanya ketawa*

Begitu soal dibagikan, saya langsung lemaaaassss.. Soalnya sangat amat SUSAH sekali..
3 jam pun sangat cepat berlalu.. (bayangkan!!!! 250 soal yang luar biasa susah itu dikerjakan dalam waktu 3 jam!!! zupppeeeerrrr!!!).. Saya pun mengumpulkan lembar jawaban dengan pasrah. Dari 250 soal, ada sekitar 70-80 soal yang saya 'tembak' alias berdasarkan feeling. So, saya juga nggak yakin bisa tembus angka minimal persyaratan lamaran yaitu 525.
Saya pun keluar dari ruangan dengan langkah gontai.. Dalam hati, pasti gue cuma dapet 400an nih.. Impossible banget bisa dapet sampai 525 dengan soal yang luar biasa susah tadi. :(

3 hari pun telah berlalu, dengan perasaan kacau balau saya mencoba menelepon UPP Bappenas untuk menanyakan hasil tes apakah sudah keluar atau belum. Ternyata, sudah keluar dan orang Bappenasnya bilang kalo nilai saya 706,97 !!!

WHAAAATTTTT?????
HOW COOOOMMMEEEE???

Sungguh ini jauh dari perkiraan saya. Tapi, saya juga masih ada rasa was-was karena bisa saja orang itu salah bicara.. Akhirnya saya segera meluncur ke Pusdiklat Bappenas untuk mengambil hasil tesnya. Dan setelah saya buka, ternyata hasilnya bener!!!




*hasilnya*


YEAAAAYYYY !!!!
IT'S UNBELIEVABLE !!!


Tapi terimakasih ya Allah, akhirnya bisa dapet nilai yang bagus.. Bahkan, kata orang-orang aja, jarang banget yang bisa dapet nilai TPA BAPPENAS sampai 700. Dapat 600 aja katanya udah bagus.. :))

1 komentar:

MazRan Blog mengatakan...

wah gileee banget mba wening ini, nilai TPA sampai segitu. Btw nggak sengaja ketemu blognya si mba, iseng2 lagi googling tentang TPA OTO Bappenas..hehehe